Bagaimana augmented reality dapat membantu ritel?

 In Digital Signage, Retail

Bicara tentang virtual reality (VR) dan kebanyakan orang memikirkan headset Oculus Rift yang Anda kenakan di kepala Anda untuk bermain gim video atau menjelajahi dunia baru.

Bicara kemudian tentang augmented reality (AR) dan Anda kemudian berpikir tentang smartphone yang bermain Pokemon Go, kegilaan menyapu bangsa tidak begitu lama dan memiliki orang pergi ke beberapa lokasi yang sangat tidak biasa untuk menangkap karakter tertentu dalam permainan itu.

Tetapi selain itu, apakah VR dan AR memiliki penggunaan nyata dalam ritel dan yang lebih penting, dapatkah itu membantu meningkatkan pendapatan? Menurut penelitian baru oleh perusahaan analis ABI Research, AR akan melihat adopsi besar di sektor ritel, tetapi tidak dengan cara yang banyak diprediksi.

Para analis tidak bersemangat tentang penerimaan pelanggan di lingkungan bata dan mortir tetapi lebih positif tentang penggunaan AR di antara tenaga kerja ritel dan pembeli online. Dikatakan, para analis memprediksi bahwa pada tahun 2020, tiga persen dari pendapatan e-commerce akan dihasilkan karena pengalaman realitas yang ditambah, atau sekitar $ 122 miliar dalam pendapatan di seluruh dunia.
Jadi, di mana itu digunakan …?

Lacoste

Tapi pengecer mencoba AR di toko-toko. Lacoste telah mengembangkan aplikasi seluler LCST Lacoste AR yang memungkinkan pelanggan untuk mencoba sepatu. Ia juga menampilkan layar menyeluruh AR dan signage di dalam toko. Kampanye telah berhasil dengan lebih dari 30.000 pelanggan menggunakan aplikasi untuk melihat produk dalam 3D.

Argos

Argos telah menjadi peritel Inggris pertama yang meluncurkan model Lego yang dilengkapi realitas yang diperluas melalui aplikasinya, memberi pelanggan kesempatan untuk melihat versi penuh, versi 3D animasi mainan Lego. Dengan menggunakan iPhone atau iPad, pelanggan dapat melihat versi digital Lego Star Wars Kessel Run Millennium Falcon, Lego Disney Princess Sleeping Beauty Fairytale Castle dan Lego Ninjago Movie Quake Mech, selain 30 set mainan lainnya.

Charlotte Tilbury’s Magic Mirror at Westfield

Charlotte Tilbury memiliki dua ‘Cermin Ajaib’ interaktif untuk peluncuran gerai utama kedua Charlotte di Westfield Shepherds Bush di London. Cermin memungkinkan pelanggan ‘mencoba’ hampir setiap dari 10 Tampilan Makeup yang terkenal di Charlotte.

German drugstore DM

Jaringan toko obat Jerman DM menggunakan produk dari Scandit yang disebut MatrixScan untuk merampingkan proses manajemen barang dagangan. Dalam hal ini, AR menumpangkan konten digital ke dalam tampilan “dunia nyata” dari layar perangkat pintar pembelanja. Jadi, daripada hanya menampilkan tag fisik yang mencantumkan peringkat media sosial suatu produk, pengecer dapat membiarkan pelanggan memindai kode batang dan mendapatkan umpan AR langsung dari komentar dan ulasan online. Atau pembeli dapat memindai seluruh rak dan mengidentifikasi barang-barang yang menarik, kemudian fokus pada produk individu untuk rincian spesifik seperti bahan, warna dan ukuran.

John Lewis Wallpaper Visualiser

Retail John Lewis menggunakan alat AR untuk memungkinkan pelanggan untuk bermain-main dengan sampel wallpaper. Hal ini memungkinkan pembeli untuk benar-benar mencoba contoh wallpaper di kamar mereka sendiri, sebelum berkomitmen untuk membeli. Pelanggan dapat mengunggah foto sebuah ruangan di rumah mereka, memilih wallpaper dan melihat apa yang tampak seperti pada wals kamar mereka. Versi beta dari visualiser dapat ditemukan di sini.

Yoox

Yoox telah bermitra dengan Lumyer untuk memperkenalkan filter augmented reality bagi pelanggannya. Aplikasi selulernya memiliki serangkaian filter yang memungkinkan Lumyer memiliki lebih dari 16 juta pengguna di iOS dan Android untuk mencoba, berbagi, dan berbelanja berbagai aksesori desainer unik dari Yoox. AR memungkinkan pengguna untuk melihat sendiri mencoba tas, kacamata hitam dan perhiasan.

Ikea

Aplikasi seluler Ikea memungkinkan pelanggan untuk melihat produk di AR di rumah mereka sendiri, mencari tahu apakah suatu produk akan cocok di ruangan tertentu. Menggunakan Apple Augmented Reality ARKit baru, aplikasi ini mencakup 3D dan benar untuk model skala segalanya mulai dari sofa dan kursi lengan, hingga bangku kaki dan meja kopi. Teknologi ini memberi pelanggan gambaran nyata tentang perabotan, perabotan, dan aksesori yang mereka pilih akan terlihat seperti di rumah mereka sendiri.

Source : www.essentialretail.com

Leave a Comment

Need Help? Chat with us